Zumara W. Kutarga, dkk

KEBIJAKAN PENGELOLAAN DANAU DAN WADUK DITINJAU DARI ASPEK TATA RUANG

Zumara W. Kutarga (Alumnus S2 PWD SPs USU), Zulkifli Nasution (Dosen PWD SPs USU), Robinson Tarigan (Dosen PWD SPs USU), Sirojuzilam (Dosen Fakultas Ekonomi USU).

Sumber: http://repository.usu.ac.id/

WAHANA HIJAU Jurnal Perencanaan & Pengembangan Wilayah, Vol.3, No.3, April 2008

Abstract:

This paper is aimed at analyzing lake management policy from the point of view of plannology aspect based on qualitative descriptions methode. Plannology space concept carried out to garantie the development sustained should be reference to the management policy on utilizing and maintenance of the lake. Managing and utilizing the lake needs some aspect to be consider as institution aspect and social participation

Keywords: lake, space and management

PENDAHULUAN

Air adalah sumber daya alam yang sangat vital, yang mutlak diperlukan bagi hidup dan kehidupan manusia. Dari waktu ke waktu tingkat pemanfaatan air semakin bertambah. Meningkatnya pemanfaatan sumber daya air ini bukan hanya disebabkan oleh tingginya kebutuhan akibat pertumbuhan penduduk yang tinggi tapi juga oleh beragamnya jenis pemanfaatan sumber daya air. Sementara, air yang tersedia di alam yang secara potensial dapat dimanfaatkan manusia tetap tidak bertambah jumlahnya.

Tantangan dalam penyediaan sumber daya dewasa ini adalah bagaimana mencapai keberlanjutan ketersediaan sumber daya air baik dari segi kuantitas maupun kualitas dengan memperhatikan pengelolaan yang menjaga sumber daya tersebut dari pemanfaatannya yang merusak.

Keberadaan waduk dan danau sangat penting dalam turut menciptakan keseimbangan ekologi dan tata air. Dari sudut ekologi, waduk dan danau merupakan ekosistem yang terdiri dari unsur air, kehidupan akuatik, dan daratan yang dipengaruhi tinggi rendahnya muka air, sehingga kehadiran waduk dan danau akan mempengaruhi tinggi rendahnya muka air, selain itu, kehadiran waduk dan danau juga akan mempengaruhi iklim mikro dan keseimbangan ekosistem di sekitarnya.

Sedangkan ditinjau dari sudut tata air, waduk dan danau berperan sebagai reservoir yang dapat dimanfaatkan airnya untuk keperluan sistem irigasi dan perikanan, sebagai sumber air baku, sebagai tangkapan air untuk pengendalian banjir, serta penyuplai air tanah. Untuk menjamin fungsi waduk dan danau yang tetap optimal dan berkelanjutan, kegiatan pengelolaan harus ditekankan pada upaya pengamanan waduk dan danau juga daerah di sekitarnya. Adanya rambu-rambu yang nyata, pada dasarnya merupakan salah satu faktor yang dapat menghindarkan maupun mengantisipasi permasalahan-permasalahan pemanfaatan waduk dan danau serta daerah sekitarnya yang tidak memperhatikan fungsi ekologis dari waduk dan danau tersebut.

Berkaitan dengan hal tersebut, peranan tata ruang yang pada hakekatnya dimaksudkan untuk mencapai pemanfaatan sumber daya optimal dengan sedapat mungkin menghindari konflik pemanfaatan sumber daya, dapat mencegah timbulnya kerusakan lingkungan hidup serta meningkatkan keselarasan

Dalam lingkup tata ruang itulah maka pemanfaatan dan alokasi lahan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dengan konsep ruang dalam pembangunan baik sebagai hasil atau akibat dari pembangunan maupun sebagai arahan atau rencana pembangunan yang dikehendaki, khususnya dalam konteks kali ini adalah pemanfaatan dan alokasi lahan di daerah danau, waduk, dan daerah sekitarnya.

HASIL DAN PEMBAHASAN

1. Kebijaksanaan Tata Ruang Nasional dalam Pengelolaan dan Pemanfaatan Danau dan Waduk

Menurut Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, Kawasan Lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan sumber daya buatan. Strategi dan arahan kebijaksanaan pengembangan kawasan lindung tersebut meliputi langkah-langkah untuk memelihara dan mewujudkan kelestarian fungsi lingkungan hidup, sebagaimana yang diatur dalam PP No. 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, Pasal 6 ayat (1). Untuk memelihara dan mewujudkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup sebagaimana yang dimaksud tersebut, dilakukan penetapan dan perlindungan terhadap kawasan lindung yang telah ditetapkan berdasarkan kriteria kawasan lindung.

Menurut PP No. 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, kawasan lindung meliputi:

  • Kawasan yang memberikan perlindungan
    kawasan bawahannya
  • Kawasan perlindungan setempat
  • Kawasan suaka alam
  • Kawasan pelestarian alam
  • Kawasan cagar budaya
  • Kawasan rawan bencana alam
  • Kawasan lindung lainnya.

Seperti yang telah disampaikan sebelumnya, bahwa upaya pengelolaan dan pemanfaatan danau dan waduk meliputi tidak hanya pengelolaan dan pemanfaatan wilayah danau/waduk tersebut tapi juga memperhatikan kawasan sekitarnya.

Menurut PP No. 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, kawasan sekitar danau/waduk ditetapkan sebagai kawasan yang masuk dalam kawasan perlindungan setempat. Kriteria kawasan lindung untuk kawasan sekitar danau juga telah ditetapkan dalam RTRW Nasional tersebut yaitu daratan sepanjang tepian danau/waduk yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik danau/waduk antara 50-100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat (PP No.47 Tahun 1997, Pasal 34 ayat 3). Penetapan kawasan sekitar danau/waduk sebagai kawasan perlindungan setempat adalah untuk melindungi danau/waduk dari berbagai usaha dan/atau kegiatan yang dapat mengganggu kelestarian fungsi danau/waduk.

Jadi, selain adanya kebijaksanaan pengelolaan, pemanfaatan dan pengamanan waduk dan danau melalui peraturan perundang-undangan PP No. 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air serta PP No. 35 Tahun 1991 tentang Sungai, kebijaksanaan tata ruang dalam UU No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang dan PP No. 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dapat menjadi dasar kebijaksanaan dalam upaya menjaga pemanfaatan dan pengelolaan danau dan waduk yang tetap menjamin keberlanjutan dan kelestarian lingkungan di danau dan waduk serta kawasan sekitarnya. Setelah melihat gambaran secara umum mengenai penataan ruang, maka dalam membahas masalah penataan ruang, tidak terlepas dari ketiga proses dalam penataan ruang, yaitu perencanaan, pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang.

2. Perencanaan Tata Ruang

Secara umum perencanaan tata ruang adalah suatu proses penyusunan rencana tata ruang untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup dan manusianya serta kualitas pemanfaatan ruang yang secara struktural menggambarkan keterikatan fungsi lokasi yang terpadu bagi berbagai kegiatan. Perencanaan tata ruang dilakukan melalui proses dan prosedur penyusunan serta penetapan rencana tata ruang berdasarkan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku (UU No. 24 Tahun 1992, Pasal 13 ayat 1).

Dengan memahami arahan kebijaksanaan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional yang menetapkan danau/waduk dan daerah sekitarnya sebagai kawasan lindung, maka dalam penjabarannya ke dalam Rencana Tata Ruang yang lebih detail dalam RTRW Propinsi juga RTRW Kabupaten/Kota harus berpedoman pada arahan dan kebijaksanaan RTRWN tersebut. Untuk itu, dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi sudah harus terlihat pola pemanfaatan ruang di kawasan sekitar danau/waduk, apalagi bila waduk/danau  tersebut merupakan danau/waduk yang berskala besar yang menyangkut tidak hanya kepentingan antar beberapa kabupaten/kota dalam propinsi, kepentingan antar propinsi, tapi juga bahkan kepentingan nasional (seperti: Danau Toba).

Sedangkan untuk rencana tata ruang yang lebih detailnya dalam RTRW Kabupaten/Kota sudah harus ditegaskan dan lebih jelas lagi dalam penentuan batas-batas kawasan lindung di sekitar danau/waduknya sehingga dalam pemanfaatan ruangnya, kawasan sekitar danau/waduk sudah diarahkan untuk pemanfaatan ruang yang dapat menjaga dan menunjang kelestarian danau/waduk tersebut.

3. Pemanfaatan Ruang

Yang dimaksud dengan pemanfaatan ruang adalah rangkaian program kegiatan pelaksanaan pembangunan yang memanfaatkan ruang menurut jangka waktu yang ditetapkan di dalam rencana tata ruang. Menurut UU No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, Pasal 15, pemanfaatan ruang dilakukan melalui pelaksanaan program pemanfaatan ruang beserta pembiayaannya, yang didasarkan atas rencana tata ruang.

Pengaturan pemanfaatan kawasan lindung dilakukan merupakan bentuk-bentuk pengaturan pemanfaatan ruang di kawasan lindung seperti: upaya konservasi, rehabilitasi, penelitian, obyek wisata lingkungan, dan lain-lain yang sejenis. Sebenarnya pengaturan pemanfaatan ruang kawasan lindung untuk kawasan sekitar danau/waduk telah diupayakan melalui peraturan perundang-undangan PP No. 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air serta PP No. 35 Tahun 1991 tentang Sungai. Dalam kedua peraturan perundang-undangan tersebut telah diatur tentang pengamanan wilayah tata pengairan, perlindungan atas air, sumber air dan bangunan pengairan termasuk di dalamnya pembangunan, pengelolaan dan pengamanan danau/waduk. Namun di dalam
kedua peraturan perundang-undangan tersebut belum memperhatikan aspek penataan ruang yang melibatkan banyak aspek kegiatan.

Sedangkan dengan rencana tata ruang yang ada kegiatan/usaha pengelolaan dan pemanfaatan danau/waduk dapat lebih terarah secara spasial dengan tetap menjaga fungsi dari danau/waduk tersebut. Untuk itu, sangat penting untuk menjadikan rencana tata ruang sebagai pedoman dalam pelaksanaan program-program pembangunan, pengelolaan, pengamanan, eksploitasi, serta pemeliharaan danau/waduk dan daerah sekitarnya.

Dalam rangka pencapaian sasaran pengaturan pemanfaatan ruang di kawasan lindung sekitar danau/waduk, dapat dirumuskan perangkat insentif dan disinsentif untuk mengarahkan sekaligus mengendalikan perkembangan dan perubahan fungsi kawasan dan dikembangkan secara sektoral maupun lintas sektoral. Perangkat insentif tersebut bertujuan memberikan rangsangan terhadap kegiatan yang menunjang fungsi lindung danau/waduk dan sesuai/seiring dengan tujuan penataan ruang yang dijabarkan dalam rencana tata ruang. Sedangkan perangkat disinsentif adalah pengaturan yang bertujuan membatasi pertumbuhan atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang atau yang bersifat merusak atau mengganggu kelestarian lingkungan danau/waduk.

4. Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Menurut Pasal 18 UU No.24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang, pengendalian pemanfaatan ruang diselenggarakan melalui kegiatan pengawasan dan penertiban terhadap pemanfaatan ruang. Untuk menjamin pemanfaatan ruang yang sesuai dengan rencana tata ruang yang telah dibuat terutama untuk kawasan lindung sekitar danau/waduk, maka harus dilakukan kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan lindung sekitar danau/waduk dengan rutin dan intensif.

Yang dimaksud dengan pengawasan adalah usaha untuk menjaga kesesuaian pemanfaatan ruang dengan fungsi ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang. Sedangkan yang dimaksud dengan penertiban adalah usaha untuk mengambil tindakan agar pemanfaatan ruang yang direncanakan dapat terwujud. Berkaitan dengan pengelolaan dan pemanfaatan danau/waduk, kegiatan pengawasan dilakukan melalui mekanisme pelaporan, pemantauan dan evaluasi.

Kegiatan pelaporan meliputi kegiatan memberikan informasi secara obyektif mengenai pelaksanaan pemanfaatan ruang di sekitar danau/waduk, baik yang sesuai maupun yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Kegiatan pelaporan dilakukan secara berkala oleh instansi sektoral yang berkaitan dan berwenang seperti: Dinas Pengairan, Kantor Pertanahan/BPN, Bappeda, dll. Kegiatan pelaporan ini juga dapat dilakukan oleh masyarakat sebagai kontrol sosial (masyarakat dapat berperan serta dalam kegiatan penataan ruang sesuai dengan PP No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta masyarakat dalam Penataan Ruang). Hasil pelaporan dapat ditindaklanjuti dangan kegiatan pemantauan.

Kegiatan pemantauan dilakukan untuk mengamati, mengawasi, dan memeriksa ketidaksesuaian atau kesesuaian pelaksanaan kegiatan pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang serta perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Kegiatan pemantauan ini merupakan tindak lanjut dari pelaporan terhadap penyimpangan dari rencana tata ruang sebagai akibat dari berubahnya fungsi ruang dan pemanfaatan ruang.

Kegiatan evaluasi merupakan usaha menilai kemajuan kegiatan pemanfatan ruang dalam mencapai tujuan rencana tata ruang.  Sedangkan yang dimaksud dengan penertiban adalah usaha untuk mengambil tindakan agar pemanfaatan ruang yang direncanakan dapat terwujud dan terjaga. Kegiatan penertiban merupakan upaya pengambilan tindakan berupa pengenaan sanksi baik berupa sanksi administrasi (pembatalan izin, pencabutan hak), sanksi perdata (pengenaan denda, ganti rugi dll.), sanksi pidana (penahanan/kurungan).

5. Pola-Pola Penanganan Danau/Waduk

Pola-pola penanganan danau/waduk yang berkaitan dengan pengaturan pemanfaatan ruang di kawasan lindung sekitar danau/waduk berdasarkan rencana tata ruang yang ada, dapat meliputi:

a. Penanganan Jangka Pendek

Secara umum, penanganan jangka pendek dimaksudkan agar kondisi fisik danau/waduk di lapangan tidak menjadi semakin rusak atau memburuk. Pola penanganan jangka pendek ini dapat berupa:

  • Pembuatan dan pemantapan batas situ yang telah ada, misal berbentuk jalan setapak atau jogging track;
  • Mencegah timbulnya bangunan atau hunian liar;
  • Pengerukan, dan pengaman daerah pendangkalan agar tidak dibudidayakan oleh masyarakat;
  • Rehabilitasi saluran inlet dan  bangunan pengairan lainnya;
  • Tidak menerbitkan sertifikat pada areal yang merupakan kawasan yang sudah ditetapkan sebagai kawasan lindung sekitar danau/waduk.

b. Penanganan Jangka Menengah

Penanganan jangka menengah meliputi upaya-upaya pengembalian areal danau/waduk menjadi seperti awal mulanya. Upaya-upaya tersebut dapat berupa:

  • Penetapan peruntukan areal situ berdasarkan rencana tata ruang yang lebih detail. Wilayah danau/waduk di dalam trase yang ditetapkan, perlu ditentukan peruntukannya sebagai pengukuhan atau tindak lanjut dari penarikan trase. Penarikan trase pada prinsipnya adalah penetapan batas wilayah danau/waduk yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat atau Daerah setempat.
  • Pembebasan lahan/bangunan, karena besar kemungkinan bahwa di dalam trase danau/waduk yang telah ditetapkan terdapat bangunan/hunian, sehingga bangunan yang ada perlu dilepaskan oleh pemiliknya.  Pembebasan tanah/ bangunan ini dilakukan oleh Pemerintah Daerah setempat.
  • Usaha penghijauan kembali dengan tanaman-tanaman keras, terutama untuk lahan-lahan yang kritis di sekitar danau/waduk.

c. Penanganan Jangka Panjang

Upaya penanganan jangka panjang dikaitkan dengan upaya pengelolaan kawasan lindung yang diatur dalam Keputusan Presiden RI No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung, juga dalam Undang-Undang RI No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Rencana tata ruang itu sendiri juga harus dapat diinformasikan ke seluruh masyarakat sekitar danau/waduk disertai dengan upaya sosialisasi yang intensif kepada masyarakat, khususnya masyarakat yang tinggal di sekitar danau/waduk dan mereka yang memanfaatkan danau/waduk tersebut untuk membuka pemahaman akan pentingnya upaya pengelolaan sehingga dengan demikian masyarakat dapat memahami bentuk pengaturan pemanfaatan ruang yang ideal dijabarkan dalam rencana tata ruang yang ada.

Pada keadaan ideal, kawasan lindung sekitar danau/waduk dapat terbebas dari hunian dan kegiatan budidaya lain yang tidak terkendali dan mengganggu/merusak tata guna tanah, air dan tata guna sumber daya alam lainnya yang ada di danau/waduk dan daerah sekitarnya.

6. Pengelolaan Danau/Waduk

Pengelolaan sumber daya air dilaksanakan secara terpadu (multisektor), menyeluruh (kualitas-kuantitas, hulu-hilir, instream-offstream), berkelanjutan (antar generasi), berwawasan lingkungan (konservasi ekosistem) dengan wilayah sungai/waduk/danau (satuan wilayah hidrologis) sebagai kesatuan pengelolaan. Dengan lingkup pengelolaan sumber daya air: pengelolaan daerah tangkapan hujan (watershed management), pengelolaan kuantitas air (water quantity management), pengelolaan kualitas air (water quality management), pengendalian banjir (flood control management), pengelolaan lingkungan sungai, danau, waduk (river/lake/reservoir environment management).

Kewenangan pengelolaan danau/ waduk sebagai sumber daya air, menurut UU No. 11 Tahun 1974 tentang tentang pengairan, PP No.22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air dan PP No. 35 Tahun 1991 tentang Sungai, berada pada Menteri yang ditugasi mengelola pengairan, sehingga perencanaan dan pengelolaan danau/waduk secara legal merupakan kewenangan pemerintah pusat. Dengan demikian tidak ada satupun sumber air yang didesentralisasikan kepada pemerintah daerah.

Perkembangan akhir-akhir ini menunjukkan adanya perubahan paradigma terhadap sumber daya air termasuk aspek pengelolaanya yang meliputi pula alih peran pemerintah dari provider menjadi enabler, dari sentralisasi menjadi desentralisasi, dari  alokasi tunggal menjadi multi sektoral, dari partisipasi masyarakat yang kecil menjadi lebih besar.

Kebijakan nasional desentralisasi telah dituangkan dalam UU No.32Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Sesuai dengan paradigma ini, maka perkiraan gambaran pengelolaan danau/waduk sebagai sumber daya air, dalam era otonomi daerah, adalah sebagai berikut:

Kebijaksanaan makro pengelolaan tetap berada di tangan pemerintah pusat dengan prinsip pengelolaan menyeluruh dan terpadu yang memperhatikan kepentingan lintas sektoral, dan lintas daerah (terutama lintas propinsi). Pengelolaan danau/waduk dalam kaitannya dengan kelestarian sumber air, pengaturan alokasi serta pencegahan pencemarannya dilimpahkan ke propinsi sebagai kewenangan otonomi propinsi yang bersangkutan. Dalam pengelolaan pemanfaatan dari waduk/danau dapat dilimpahkan sebagai otonomi daerah setempat bersama dengan masyarakatnya.

Dalam upaya pengelolaan danau/waduk yang lebih terpadu secara lintas sektoral, Pemerintah Daerah dapat melimpahkan kewenangan pengelolaannya kepada BUMN/BUMD atau suatu badan otorita, sehingga perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasional dan pemeliharaan dapat diselenggarakan oleh BUMN/BUMD tersebut.

Juga untuk mendukung konsep pengelolaan yang universal dalam pengelolaan sumber daya air yaitu: one river, one plan, one management (yang tentunya dapat diterapkan untuk pengelolaan danau/waduk). Keterlibatan masyarakat menjadi sangat penting, tidak hanya dalam pemanfaatan danau/waduk tersebut, tapi juga dalam proses pemeliharaan. Rasa memiliki yang besar terhadap danau/waduk tersebut serta pemahaman yang mendalam tentang peran dan fungsi danau/waduk bagi keseimbangan tata guna tanah, air dan sumber daya lainnya akan mendorong masyarakat untuk turut serta lebih aktif dalam pengelolaan dan pemeliharaan danau/waduk.

KESIMPULAN

Waduk/danau merupakan komponen yang sangat penting dalam keseimbangan sistem tata guna tanah, tata guna air, tata guna udara dan tata guna sumber daya lainnya. Mengamankan danau/waduk dari kerusakan akan memberikan pengaruh positif dalam pemanfaatannya tidak hanya untuk jangka pendek namun untuk beberapa generasi. Untuk itu, sangat tepat untuk memperhatikan kawasan sekitar danau/ waduk yang telah ditetapkan sebagai kawasan lindung, sesuai dengan PP No. 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.

Konsepsi penataan ruang yang berusaha menjamin adanya kelangsungan pembangunan yang berkelanjutan harus menjadi dasar acuan bagi upaya pengelolaan dan pemanfaatan serta pemeliharaan danau/waduk. Peningkatan kualitas ruang terutama untuk kawasan lindung di sekitar danau/waduk dapat tercapai melalui kegiatan penataan ruang yang meliputi perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang serta pengendalian pemanfaatan ruang.

Pengelolaaan dan pemanfaatan waduk yang memperhatikan kualitas ruang inilah yang diharapkan dapat menunjang keberadaan danau/waduk serta fungsinya yang sangat vital tidak hanya bagi lingkungan secara keseluruhan tapi juga pemanfaatannya untuk kegiatan budidaya yang dilakukan oleh manusia.

SARAN

Dalam pengelolaan dan pemanfaatan danau/waduk, perlu diperhatikan aspek kelembagaan yang jelas dan mampu mengelola secara komprehensif mengingat sifat pengelolaan danau/waduk yang multisektor. Selain itu pula adanya keterlibatan masyarakat yang mendapat porsi lebih banyak untuk didorong menjadi lebih aktif dalam pengelolaan dan pemanfaatan danau/waduk beserta ruangnya.

DAFTAR RUJUKAN

Direktorat PPLH, Ditjen Bangda. 1999. Action Plan pengelolaan dan Pemanfaatan Situ-Situ di Wilayah Jabotabek. Jakarta.

Haeruman, Herman. 1997. Pengelolaan Sumber Daya Lahan dalam Sistem Tata Ruang Nasional. Makalah dalam Seminar Agenda 21 Pembangunan berkelanjutan Nasional, UGM, 8 September 1997. Jakarta.

Higgins, B. and Donald J savoie. 1995. Regional Development Theories and Their Application. Transaction Publisher, New Brunswick, New Jersey.

Inpasihardjo, Koensatwanto. 1999. Reformasi Pengelolaan Sumber Daya Air dalam Era Otonomi Daerah. Makalah dalam Prosiding Seminar Nasional Desentralisasi Pengelolaan Sumber Daya Air Indonesia, ITB, 4 September 1999. Bandung.

Kantor Sekretariat Negara. 2004. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.

Kantor Sekretariat Negara. 1997. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Kantor Sekretariat Negara. 1992. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang.

Kantor Sekretariat Negara. 1974. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 1974 tentang Pengairan.

Kantor Sekretariat Negara. 1997. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.

Kantor Sekretariat Negara. 1991. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai.

Kantor Sekretariat Negara. 1982. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 tentang Tata Pengaturan Air.

Kantor Sekretariat Negara. 1990. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung.

Silalahi, Daud M. 1996. Pengaturan Hukum Sumber Daya Air dan Lingkungan hidup di Indonesia. Penerbit Alumni.
Bandung.

Sughandhy, Aca. 1999. Penataan Ruang dalam Pengelolaan Lingkungan Hidup. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Sunaryo, Trie M. 1999. Korporasi dalam pengelolaan Sumberdaya Air. Makalah dalam Prosiding Seminar Nasional Desentralisasi Pengelolaan Sumber Daya Air Indonesia, ITB, 4 September 1999. Bandung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: